Sukses

11-1-1908: Grand Canyon Resmi Jadi Monumen Nasional

Liputan6.com, Arizona - Tepat hari ini pada tahun 1908, Presiden Amerika Serikat ke-26 Theodore Roosevelt menetapkan kawasan Grand Canyon sebagai monumen nasional. Grand Canyon sendiri terletak di sebelah barat laut negara bagian Arizona.

Dikutip dari laman History.com, pada Abad ke-13 hanya ada penduduk asli Amerika Serikat yang tinggal di wilayah tersebut.

Namun, pada tahun 1540 datanglah tim ekspedisi dari Eropa yang melihat Grand Canyon dan singgah di sana. Mereka adalah tim ekspedisi yang dipimpin oleh penjelajah Spanyol bernama Francisco Vasquez de Coronado.

Karena lokasinya yang terpencil dan sulit diakses, selama ratusan tahun kawasan itu dibiarkan begitu saja dan tak terlalu sering disinggahi.

Kemudian pada tahun 1869, seorang ahli geologi Johm Wesley Powell memimpin sekelompok pria dalam perjalanan menyusuri sungai Colorado. Hanya menggunakan perahu dayung mereka menyaksikan jurang-jurang indah Grand Canyon.

Dengan ngarai-ngarai yang indah berwarna coklat kemerah-merahan kawasan ini jadi favorit kunjungan destinasi para wisatawan.

Pada akhir Abad ke-19, kawasan Grand Canyon ramai dikunjungi turis tiap tahunnya. Tak hanya masyarakat biasa, beberapa orang terkenal juga mengunjungi lokasi tersebut, salah satunya Presiden Amerika Serikat ke-26 Theodore Roosevelt.

Pria itu ternyata terpesona dengan keindahan Grand Canyon. Hingga akhirnya pada 11 Januari 1908, Roosevelt menggunakan haknya untuk menggunakan lebih dari 800 ribu hektar kawasan Grand Canyon sebagai monumen nasional.

"Biarlah keajaiban alam ini tetap seperti sekarang," ujar Roosevelt.

"Kita bisa melestarikan tempat ini untuk anak dan cucu kita semua," tambahnya.

Hingga saat ini, tercatat ada lima juta orang yang mengunjungi kawasan Grand Canyon setiap tahunnya.

Sejarah lain mencatat pada 11 Januari 1922, untuk kali pertama insulin digunakan untuk mengobati penyakit diabetes pada pasien manusia.

Pada tahun 2003, Gubernur Illinois, Amerika Serikat George Ryan mengubah vonis mati 167 narapidana menjadi hukuman seumur hidup tanpa jaminan, terkait terkuaknya skandal penyiksaan 200 tahanan saat interogasi yang dilakukan anggota polisi Jon Burge -- yang dilakukan selama 19 tahun berturut-turut.

Sementara, pada 11 Januari 1942, Kuala Lumpur jatuh ke tangan Jepang. Kota itu kelak menjadi ibukota negeri jiran Malaysia.

Artikel Selanjutnya
Angkat Kisah Sahabat Nabi, Film Animasi Ini Siap Dobrak Hollywood
Artikel Selanjutnya
Ini Dia, 10 Pemenang Fake News Awards ala Donald Trump...