Sukses

Diplomat AS Korban Serangan Sonik Kuba Alami Kelainan Otak

Liputan6.com, Washington, DC - Dokter yang memeriksa sejumlah diplomat AS yang diduga terdampak serangan sonik di Kuba mengungkapkan hasil pemeriksaan yang ternyata cukup mengejutkan. Mereka menemukan sejumlah kelainan pada otak saat mencari penyebab kerusakan pada fungsi pendengaran, penglihatan, keseimbangan serta memori.

Temuan paling spesifik sampai saat ini tentang kerusakan fisik akibat serangan tersebut menunjukkan bahwa apa pun itu telah merugikan diplomat AS. Hal itu menyebabkan perubahan otak yang nyata. Namun, para dokter mulai meragukan bahwa mereka terkena serangan sonik

Dikutip dari The Guardian pada Kamis, (7/12/2017), uji medis telah mengungkapkan ada perubahan pada White Matter atau penghubung putih dalam otak yang berperan untuk komunikasi. Materi itu berfungsi sebagai jalan tol untuk mengirimkan informasi antara sel-sel otak.

Di dalam otak manusia ada dua materi yakni, gray dan white matter. Materi putih sebagian besar terdiri dari akson myelin (zat lemak putih).

Gray matter berfungsi sebagai pusat pemrosesan informasi, sedangkan white matter bekerja menghubungkan pusat-pusat informasi atau analisis.

Suara kencang misterius diikuti dengan kehilangan pendengaran dan suara berdenging pada telinga membuat penyidik mencurigai serangan sonik.

Namun, para ahli kini mencoba untuk mengurangi kecurigaan terhadap serangan sonik. Karena mereka yakin, gelombang akustik tak mungkin mengubah kelainan pada materi putih tersebut. 

"Gelombang akustik tidak bisa mengubah saluran materi putih otak," kata Elisa Konofagou, seorang profesor teknik biomedis di Columbia University yang tidak terlibat dalam penyelidikan pemerintah.

"Saya akan sangat terkejut," kata Konofagou, menambahkan bahwa ultrasound di otak sering digunakan dalam pengobatan modern. "Dan selama menggunakan gelombang akustik, kami tidak pernah melihat masalah materi putih," lanjutnya.

"Suara tersebut mungkin merupakan hasil samping dari hal lain yang menyebabkan kerusakan," kata tiga pejabat AS yang memberi penjelasan singkat mengenai penyelidikan tersebut.

Dokter, penyidik ​​FBI dan badan intelijen AS telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mencoba mengumpulkan teka-teki di Havana. Kala itu, AS mengatakan, 24 pejabat pemerintah dan pasangan jatuh sakit, mulai tahun lalu di rumah-rumah dan kemudian di beberapa hotel.

AS mengacu pada "serangan spesifik", tetapi mengatakan tidak tahu siapa yang berada di belakang mereka. Beberapa staf kedutaan Kanada juga dilaporkan menderita sakit sejenis.

Dokter masih belum tahu bagaimana korban berakhir dengan perubahan materi putih di otak mereka. Atau bagaimana sebenarnya perubahan tersebut mungkin terkait dengan gejala sakit yang mereka miliki.

Pejabat AS tidak mengatakan apakah perubahan tersebut ditemukan di semua 24 pasien.

Kuba telah menolak keterlibatan, dan menyebut klaim pemerintah Donald Trump bahwa para pekerja AS diserang adalah "kebohongan yang disengaja".

Rincian medis terbaru ini dapat membantu AS untuk menghadapi keluhan Havana bahwa Washington belum memberikan bukti apapun atas tuduhan serangan sonik

 

1 dari 2 halaman

Penyakit yang Belum Pernah Terjadi?

Kasus tersebut telah membuat komunitas medis AS seperti berada di wilayah yang tak ada dalam peta.

Dokter yang merawat pasien dengan gejala seperti itu mengatakan mereka tidak pernah melihat penyakit semacam itu.

Setelah menjalani pengujian ekstensif dan terapi percobaan, mereka mengembangkan protokol pertama untuk menyaring kasus dan mengidentifikasi perawatan terbaik - bahkan saat investigasi FBI berjuang untuk mengidentifikasi pelakunya, metode dan motifnya.

Associated Press adalah media yang pertama kali melaporkan bahwa pada bulan Agustus diplomat AS mengatakan, mereka mendengar suara di beberapa bagian ruangan, tapi tidak tahu beberapa meter jauhnya - tidak seperti suara normal, yang menyebar ke segala arah.

Dokter sekarang telah menemukan sebuah istilah untuk kejadian semacam itu: "directional acoustic phenomena atau fenomena akustik terarah".

Sebagian besar pasien telah sembuh total, beberapa pulih setelah rehabilitasi dan pengobatan lainnya, kata beberapa pejabat.

Banyak dari korban telah kembali bekerja. Sekitar seperempat dari para diplomat masih memiliki gejala tersebut sampai hari ini.

Tahun ini, AS mengatakan dokter menemukan pasien diplomat AS di Kuba seperti mengalami gejala yang mirip gegar otak, yang dikenal sebagai cedera otak ringan.

Ketika Kuba berupaya membatasi kerusakan pada reputasi dan ekonominya, pemerintahnya telah mengeluarkan penyelidikannya sendiri. Pakar Kuba telah menyimpulkan bahwa tuduhan AS secara ilmiah tidak mungkin dilakukan oleh Havana.

Kuba telah mendesak Washington untuk melepaskan informasi tentang apa yang telah ditemukannya. Penyelidik FBI telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk membandingkan kasus-kasus untuk mengetahui faktor-faktor apa yang saling tumpang tindih.

AS belum mengidentifikasi tindakan pencegahan spesifik yang diyakini dapat mengurangi risiko bagi para diplomat di Havana, kata beberapa pejabat, meskipun belum ada serangan terbaru sejak akhir Agustus.

Sejak pekerja kedutaan mulai jatuh sakit tahun lalu, departemen negara bagian telah mengadopsi sebuah protokol baru untuk para pekerja sebelum mereka pergi ke Kuba yang mencakup tes darah dan tes "dasar" lainnya. Jika mereka kemudian menunjukkan gejala yang sama, dokter dapat menguji ulang dan membandingkannya.

Dokter masih belum mengetahui konsekuensi medis jangka panjang dan berharap bahwa ahli epidemiologi, yang melacak pola penyakit pada populasi, akan memantau 24 orang diplomat AS dan keluarganya itu seumur hidup.

Artikel Selanjutnya
Virus Zika Berpotensi Bunuh Sel Kanker Otak Ganas
Artikel Selanjutnya
Polisi Selidiki Kematian 49 Anak di Rumah Sakit India