Sukses

Penjagal Muslim Bosnia Dihukum Seumur Hidup

Liputan6.com, Den Haag - Hakim di Pengadilan Internasional untuk Bekas Wilayah Yugoslavia atau International Criminal Tribunal for the former Yugoslavia akhirnya mengetuk palu. Pada Rabu 22 November 2017, sebuah vonis bersejarah dijatuhkan kepada Ratko Mladic, si penjagal muslim Bosnia pada perang 1992-1995.

Mladic diputuskan bersalah atas genosida dan tuduhan kriminal lainnya dalam Perang Balkan.

Dikutip dari The Washington Post pada Rabu (22/11/2017), Mladic dijatuhi hukuman seumur hidup.

Namun, sebelum vonis dijatuhkan, si penjagal muslim Bosnia itu harus dikeluarkan dari ruangan sidang di Den Haag. Langkah itu diambil karena dia berteriak dan dianggap melancarkan seruan menghina kepada Hakim Alphons Orie.

Persidangan vonis itu dihadiri para korban selamat, termasuk mereka yang telah ditahan di kamp konsentrasi, dan anggota keluarga yang hilang dalam agresi militer Serbia selama bertahun-tahun melawan muslim Bosnia.

Hakim yang membaca putusan tersebut pada Rabu mengatakan bahwa kejahatan yang dilakukan oleh Mladic adalah "hal paling kejam yang diketahui manusia".

Keputusan itu diambil setelah persidangan yang berlangsung selama empat tahun, dan melibatkan hampir 600 saksi.

Banyak dari mereka merinci horor yang dilakukan oleh pasukan di bawah komando Mladic selama perang di Bosnia dari tahun 1992 sampai 1995. Para saksi juga mengisahkan  tentang pembantaian Juli 1995 terhadap lebih dari 7.000 pria dan anak laki-laki muslim Bosnia di Srebrenica.

Mladic si penjagal muslim Bosnia juga terbukti mendalangi pengeboman di Sarajevo, ibu kota Bosnia.

Persidangan Mladic menandai tuntutan besar terakhir yang disidangkan oleh Pengadilan Pidana Internasional untuk Wilayah Bekas Yugoslavia (ICTY), yang dibentuk oleh Dewan Keamanan PBB lebih dari dua dekade yang lalu.

Tuntutan terhadap si penjagal muslim Bosnia tersebut dianggap sebagai pengadilan kejahatan perang yang paling penting di Eropa sejak Pengadilan Nuremberg terhadap pelaku Nazi.

Dari 161 orang yang didakwa oleh pengadilan atas tuduhan kejahatan perang, tidak ada yang tersisa hari ini.

Dalam banyak kasus, para pelakunya dilacak setelah perburuan internasional menyeluruh yang berlangsung lebih dari satu dekade.

Mladic bersembunyi pada 1997, dan baru ditangkap pada 2011, ketika polisi Serbia menemukannya tinggal di sebuah desa sepupu dekat perbatasan Rumania.

Keyakinan Mladic mengikuti pemimpin politik Serbia yang membawa negaranya berperang di Bosnia. Sang pemimpin, Radovan Karadžić dihukum oleh pengadilan tahun lalu atas kejahatan terhadap kemanusiaan, dan dijatuhi hukuman 40 tahun penjara.

Perang pecah pada 1992 karena bekas Yugoslavia ambruk, dan Bosnia mengumumkan kemerdekaannya. Pasukan Serbia pada awalnya berusaha untuk mempertahankan wilayah Serbia Bosnia, tapi segera menyebarkan kekerasan ke seluruh negeri.

Keputusan Rabu itu membuktikan bahwa Mladic si penjagal muslim Bosnia menganiaya orang-orang Kroasia dan muslim lainnya dengan tujuan menciptakan wilayah yang "ethnically clean". 

1 dari 2 halaman

Pelarian Panjang Si Buronan

Ditangkap di rumah sepupunya di Serbia pada Mei 2011 setelah hampir 16 tahun buron, komandan militer yang dulu gemuk berubah menjadi langsing dalam pelarian yang melelahkan.

Yang jelas lebih kurus dan menua, seorang Mladic pernah menantang mengatakan hakim pada sidang pertamanya pada tahun 2011, "Saya membela negara saya dan bangsa (dan) sekarang saya membela Ratko Mladic sebelum Anda."

Selama persidangan, dia sering bentrok dengan jaksa, hakim, saksi, dan bahkan penonton di depan umum.

Dalam satu saat yang terkenal saat persidangannya dibuka pada 2012, Mladic terlihat melakukan gerakan pemotongan tenggorokan terhadap kerabat korban.

Mladic menyebut tuduhan terhadapnya "menjengkelkan" dan menyebut ICTY sebagai "pengadilan setan".

Dia juga menolak untuk bersaksi dalam persidangan pemimpin Serbia Bosnia Radovan Karadzic, alter ego politiknya, yang saat ini mengajukan keringanan hukuman 40 tahun penjara atas tuduhan serupa.

Pengacara Mladic bersikeras bahwa dia "bukan monster" dan mendesak agar dia dibebaskan atas semua tuduhan.

Selama bertahun-tahun kesehatannya memburuk, dan Mladic mengalami tiga kali stroke.

Namun, hakim menolak keringanan hukuman atas dasar medis.

Selama persidangan yang kompleks yang berlangsung 523 hari, hampir 10.000 foto diterima sebagai bukti dan hampir ada 600 saksi. Mereka menyediakan berjam-jam kesaksian yang mengerikan termasuk dari saksi yang dilindungi RM-346, yang menceritakan bagaimana dia selamat dari Srebrenica.

"Ada banyak mayat. Pecahan kepala dan otak bertebaran di mana-mana," kata pria yang melarikan diri meski terluka parah.

Mladic, Karadzic, dan mantan presiden Yugoslavia dan orang Serbia kuat Slobodan Milosevic termasuk di antara pemimpin puncak, yang menurut jaksa membentuk inti dari "perusahaan kriminal gabungan" untuk menciptakan Serbia Raya.

Namun, Milosevic meninggal sebelum hukuman dapat disahkan, menderita serangan jantung di selnya di Den Haag pada Maret 2006.

"Penghakiman Mladic, bersama dengan penghakiman Karadzic adalah salah satu yang paling penting dalam sejarah pengadilan tersebut," kata Jaksa Brammertz.

Sudah lama ada tuduhan dari Serbia bahwa ICTY adalah institusi "politis", yang telah menghambat rekonsiliasi.

Namun, Brammertz bersikeras "tidak ada yang bisa mengharapkan proses peradilan untuk mencapai rekonsiliasi".

"Saya secara pribadi benar-benar yakin ... bahwa tanpa pertanggungjawaban tidak ada kesempatan untuk melakukan rekonsiliasi sama sekali."

Artikel Selanjutnya
Dituduh Mata-Mata, Pria AS Dibui 10 Tahun Penjara oleh Iran
Artikel Selanjutnya
4 Wanita Buronan Nomor Wahid FBI