Sukses

Raja Salman Menahan 11 Pangeran dan Singkirkan Sejumlah Menteri

Liputan6.com, Riyadh - Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz mengambil keputusan penting terkait reformasi dalam kerajaan. Pada Sabtu 4 November 2017, Raja Salman memecat sejumlah petinggi kerajaan, di antaranya seorang pangeran yang menjadi kepala National Guard.

Tak hanya itu, sang raja juga memecat menteri ekonomi dan mengumumkan komite baru khusus anti-korupsi.

Raja Salman kemudian menunjuk Putra Mahkota Pangeran Mohammed bin Salman sebagai kepala komite khusus anti-korupsi tersebut.

Al-Arabiya news channel juga melaporkan, 11 pangeran dan puluhan mantan menteri ditahan. Langkah itu diambil pasca-temuan dari lembaga anti-korupsi baru tersebut.

Menurut Al-Arabiya, komite itu juga menginvestigasi insiden banjir yang menghancurkan dan mematikan yang menguasai bagian-bagian kota Jeddah pada tahun 2009. Selain itu, komite juga menyelidiki respons pemerintah Saudi terhadap virus Pernapasan Pernapasan Timur Tengah (MERS) yang telah membunuh beberapa ratus orang di masa lalu.

Mengutip dari Associated Press pada Minggu (5/11/2017), dewan ulama tertinggi kerajaan mengeluarkan sebuah pernyataan yang mengatakan bahwa ini adalah kewajiban Islam untuk memerangi korupsi - yang pada dasarnya memberi dukungan religius kepada penangkapan sejumlah petinggi kerajaan.

Pemerintah mengatakan bahwa komite anti-korupsi memiliki hak untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan, memberlakukan pembatasan perjalanan dan membekukan rekening bank.

Komite juga dapat melacak dana, mencegah transfer dana atau likuidasi aset dan melakukan tindakan pencegahan lainnya sampai kasus diajukan ke pengadilan.

Perintah kerajaan tersebut mengatakan bahwa komite tersebut dibentuk karena, "Kecenderungan beberapa orang untuk melakukan penyalahgunaan kekuasaan, meletakkan kepentingan pribadi mereka di atas kepentingan publik, dan mencuri dana publik."

Warga Arab Saudi telah lama mengeluhkan korupsi yang merajalela di pemerintahan dan dana publik yang disia-siakan atau disalahgunakan oleh orang-orang yang berkuasa.

Putra mahkota Pangeran Mohammed bin Salman berusia 32 tahun itu telah berusaha menarik investasi internasional yang lebih besar dan memperbaiki reputasi negara tersebut sebagai tempat berbisnis.

Upaya ini adalah bagian dari usaha yang lebih besar bagi Arab Saudi untuk melakukan diversifikasi ekonomi dari ketergantungan pada pendapatan minyak.

 

1 dari 2 halaman

Bersih-Bersih Rival Sang Putra Mahkota

Raja Salman menggulingkan salah satu bangsawan tertinggi tingkat negara dari kekuasaan, menyingkirkan Pangeran Miteb bin Abdullah sebagai kepala Garda Nasional. Dia digantikan oleh Pangeran Khalid bin Ayyaf al-Muqrin, yang telah memegang jabatan senior dengan penjaga.

Ayah Pangeran Miteb adalah almarhum Raja Abdullah, yang juga telah memimpin Garda Nasional dan telah mengubahnya menjadi kekuatan yang kuat dan bergengsi yang bertugas melindungi keluarga Al Saud yang berkuasa, serta tempat-tempat suci yang penting di Mekkah dan Madinah, dan minyak dan gas situs.

Pangeran Miteb pernah dianggap sebagai pesaing takhta. Pengusirannya sebagai kepala Garda Nasional pada dasarnya untuk menyingkirkan salah satu saingan yang paling hebat putra mahkota, yang telah mengumpulkan kekuatan besar dalam waktu kurang dari tiga tahun sejak ayahnya, Raja Salman, naik ke takhta.

'Penggulingan' Pangeran Mitem ini datang hanya tiga bulan setelah Pangeran Mohammed bin Nayef disingkirkan dari garis suksesi dan dari jabatannya sebagai menteri dalam negeri, mengawasi keamanan dalam negeri.

Dengan kedua pangeran yang sekarang disingkirkan, kontrol terhadap aparat keamanan kerajaan sekarang sebagian besar terpusat di bawah Putra Mahkota Mohammed bin Salman, yang juga menteri pertahanan.

Kerajaan juga mengganti Menteri Ekonomi dan Perencanaan Adel Fakeih dengan wakilnya, Mohammad al-Tuwaijri.

Laksamana Abdullah Al-Sultan juga dipecat sebagai komandan Angkatan Laut Saudi dan digantikan oleh Laksamana Fahd bin Abdullah Al-Ghifaili.

Menurut Wall Street Journal, miliarder termasuk investor terkaya, Pangeran Alwaleed bin Talal, termasuk salah satu yang ditahan. Alwaleed adalah salah satu pemegang saham di perusahaan dunia termasuk Apple Inc. dan Twitter Inc. Dia juga salah seorang pangeran yang kerap menyuarakan perubahan bagi perempuan Saudi 

Artikel Selanjutnya
Bergelimang Harta, Berapa Kekayaan Keluarga Kerajaan Inggris?
Artikel Selanjutnya
Tolak Bayar Denda, Miliarder Arab Saudi Masuk Bui dan Dipukuli