Sukses

Pengakuan Pria yang Mendengar Kata-Kata Terakhir Putri Diana...

Liputan6.com, Paris - Seorang aparat mengungkap momen-momen terakhir Putri Diana kala meregang nyawa di jalan Terowongan Pont de l'Alma, Paris, Prancis. Pria itu mengklaim sebagai salah satu penanggap dan pemberi pertolongan pertama di lokasi kejadian tewasnya sang Princess of Wales.

Pada 31 Agustus 1997 malam, Xavier Gourmelon, seorang pemadam kebakaran yang berdinas di Pos Pemadam Malafar, Paris, mengaku mendapat panggilan tugas untuk merespons sebuah kecelakaan mobil di Terowongan Pont de l'Alma. Demikian seperti dilansir Mirror, Rabu (30/8/2017).

Di Paris, personel pemadam kebakaran turut dikerahkan oleh otoritas setempat untuk merespons situasi darurat seperti kecelakaan lalu lintas.

Dua puluh tahun yang lalu, Gourmelon yang berusia 22 tahun, merespons panggilan tugas itu seperti situasi kecelakaan lalu lintas pada umumnya. Sang pemadam tak mengetahui, misi malam itu adalah untuk menyelamatkan seorang perempuan yang paling populer di dunia.

Saat tiba di lokasi dan mendekat ke sebuah sedan Mercedes yang ringsek, Gourmelon melihat seorang perempuan berparas cantik berambut pirang terluka di bangku penumpang belakang. Pada saat itu ia masih juga belum menyadari, korban yang ditangani Gourmelon adalah Lady Di.

"Ya Tuhan, apa yang terjadi," kenang Gourmelon, meniru perkataan Lady Di saat berada di dalam mobil nahas tersebut.

Saat itu, Gourmelon melihat, Diana nampak tak kritis. Meski ada sedikit luka lecet, sang pemadam melihat bahwa ibu dari Pangeran William dan Harry itu seakan baik-baik saja.

"Aku raih tangannya, kemudian aku berkata, 'tenanglah dan jangan bergerak, aku di sini untuk menolong mu', guna menenangkannya," ujar Gourmelon.

"Saat rekanku datang, kami mulai memberikan dia (Diana) oksigen dan kami terus mendampinginya hingga berhasil dikeluarkan dari mobil. Prosesnya cepat, karena kami tak harus membongkar paksa mobil ringsek itu," kenangnya.

Namun, lanjut Gourmelon, ketika telah ditandu, sang Princess of Wales mengalami gagal jantung. Kondisi sang putri mendadak kritis.

Menanggapi hal itu, Gourmelon dan tim medis mulai melakukan resusitasi jantung-paru (CPR), dengan memijat dada untuk memompa denyut jantung pasien sambil memompa oksigen ke paru-paru guna mengembalikan sirkulasi pernapasan.

Resusitasi itu berhasil dan kondisi sang putri kembali stabil. Diana lantas dimasukkan ke dalam ambulans menuju rumah sakit terdekat.

Sejenak, Gourmelon mengira sang putri akan selamat.

"Jujur, aku pikir ia akan hidup. Karena setahuku, saat ia telah ada di ambulans, ia dalam kondisi hidup dan stabil, aku mengira ia akan selamat," tambahnya.

Saat ambulans yang membawa sang Princess of Wales pergi, barulah Gourmelon mengetahui dari rekan sejawatnya, bahwa korban adalah Putri Diana.

"Sungguh sedih mengetahui bahwa pada akhirnya, ia meninggal," tambahnya.

 

1 dari 2 halaman

Kematian Diana Menuai Tanda Tanya

Paul Burrell, mantan pelayan pribadi Putri Diana kala masih menjadi anggota Kerajaan Inggris, hingga kini masih menaruh curiga yang sangat mendalam atas kematian sang Princess of Wales pada 31 Agustus 2017. Ia merupakan salah satu dari sekian banyak orang yang menduga, ada 'pihak berkuasa' yang berkontribusi pada kematian Lady Di.

Dugaan itu, hingga 2017, masih konsisten diutarakan oleh Burrell. Demikian seperti dikutip dari Mirror, yang meliput seremoni tabur bunga sang pelayan pribadi Lady Di di jalan Terowongan Pont de l'Alma, TKP tewasnya sang Princess of Wales.

Burrell, hingga kini, masih memendam rasa penasaran pada sejumlah aspek penting terkait situasi seputar kematian Diana.

Pertama, ia penasaran mengenai perjalanan Diana ke Prancis, serta mengapa mobil itu harus melintas di terowongan Pont de l'Alma. Kedua, mengapa Lady Di dan Dodi Fayed --yang turut tewas dalam kecelakaan mobil tersebut-- tidak bermalam di hotel mereka di Ritz Paris.

Ketiga, Burrell penasaran mengapa pengawal pribadi Diana kala itu tetap membiarkan Henri Paul --sang pengemudi pribadi Lady Di-- tetap menyetir. Padahal diketahui, kadar alkohol di tubuh Paul cukup tinggi saat itu.

Keempat, Burrell masih dirundung tanya soal Diana yang tidak menggunakan sabuk pengamanan saat berkendara. Dan terakhir, rasa penasaran Burrell sangat tertuju pada proses penyelematan hingga ke rumah sakit yang membutuhkan waktu hampir sekitar dua jam.

"Semua hal itu membuatku bertanya-tanya," ujar Burrell.

 

Simak pula video berikut ini

Artikel Selanjutnya
Benarkah Putri Diana Menolak Lamaran Dodi Al Fayed?
Artikel Selanjutnya
HEADLINE: Staf BNN Tewas Ditembak Suami, Tak Tahan Hidup Susah?