Sukses

Filipina Klaim Mendekati Pertahanan Terakhir Pemberontak Maute

Liputan6.com, Marawi - Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) mengklaim bahwa pasukan pemerintah semakin menyeruak masuk ke Marawi, hingga mendekati kawasan yang menjadi benteng pertahanan terakhir pemberontak Maute.

Operasi itu dilakukan oleh Joint Task Force Marawi AFP, yang terdiri dari infanteri dan didukung oleh helikopter, pesawat pengebom, dan artileri. Demikian seperti yang diwartakan Inquirer.net, Minggu (16/7/2017).

Tembakan artileri menargetkan pemberontak Maute yang menduduki sejumlah desa di Marawi, seperti Marianut, Lilod, Raya Madaya, dan Bangolo. Para militan pemberontak dikabarkan membentuk pertahanan di sejumlah struktur bangunan di kawasan tersebut.

Sementara itu, pada kesempatan berbeda, AFP menjelaskan bahwa korban tewas dari pasukan pemerintah telah mencapai 93 orang, termasuk personel yang tewas akibat insiden 'friendly fire'. Informasi itu dijelaskan oleh juru bicara AFP, Brigadir Jenderal Restituto Padilla, pada Sabtu lalu.

Dari kubu pemberontak, AFP menjelaskan, korban tewas telah mencapai 339 orang, dari total militan yang diestimasi seluruhnya berjumlah 700 personel. Data itu diklaim akurat oleh pemerintah, karena bersumber langsung dari bukti visual yang dihimpun para personel di lapangan dan penghitungan jenazah militan yang ditemukan.

Sementara itu, militer pemerintah telah menemukan sekitar 500 pucuk senjata api (senpi) serta ribuan butir amunisi milik para pemberontak Maute. Senpi itu ditemukan oleh AFP setelah berhasil menyerbu sejumlah struktur pertahanan pemberontak.

Selain itu, sejak pertempuran di Marawi pecah pada 23 Mei 2017, AFP menjelaskan bahwa sekitar 2.000 warga sipil masih terjebak di dalam area konflik bersenjata. Hingga kini, otoritas pemerintah masih terus menyelamatkan para warga sipil yang terjebak.

Saksikan juga video berikut ini

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Artikel Selanjutnya
6 Negara Ini Diprediksi Akan Hilang dari Peta pada 2115
Artikel Selanjutnya
Paspor Dicabut, Penceramah Zakir Naik Tak Punya Kewarganegaraan