Sukses

Terumbu Karang Raja Ampat Rusak, Ini Kerugian yang Diderita RI

Liputan6.com, Jakarta - Hancurnya terumbu karang di Raja Ampat akibat ulah dari Kapal MV Caledonia Star ternyata menciptakan kerugian begitu besar. Hal itu disampaikan Deputi Kedaulatan Maritim Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman, Arif Havas.

Menurutnya kerugian tak hanya dari segi finansial dan ekosistem saja. Namun cakupannya sangat luas.

"Faktornya banyak sekali kerugian aktual, kemudian biota yang mati, ekosistem di kawasan itu dan keanekaragaman hayati di kawasan itu (turut terdampak)," jelas Havas di kantor Kemenko Kemaritiman, Jumat, (17/3/2017).

"(Lalu) kehilangan karena tidak ada pariwisata di situ, masyarakat setempat kehilangan income, berapa ongkos untuk regenerasi terumbu karangnya, setahun, lima tahun, dua puluh tahun banyak faktor kita ingin hati-hati," sambung dia.

Karena itu, Havas mewanti-wanti agar publik bersabar untuk mengetahui jumlah pasti berapa kerugian materil dari insiden ini.

"Jangan sampai kita menyebutkan angka karena tekanan publik, (kalau) ternyata angka itu tidak sesuai dengan kondisi di lapangan (bagaimana?)," tegas dia.

Untuk memastikan kerugian yang diderita secara keseluruhan akibat rusaknya terumbu karang di Raja Ampat, Havas memastikan pengerjaan ini tidak cuma menggandeng satu pihak saja. Namun akan melibatkan banyak pihak.

"Jangan pakai deadline, kita ingin cermat saja, makanya kita undang beberapa pakar dari LIPI, dari IPB ada pakar evaluasi juga nanti. Mereka lah yang memberikan assessment," tuturnya.

Artikel Selanjutnya
Selain Serang Eropa, Ransomware Jilid 2 Juga Landa Asia Pasifik
Artikel Selanjutnya
AS Sebut China Negara Terburuk Perdagangan Manusia, Indonesia?