Sukses

Sinetron Thailand Ini Bikin Rakyat Myanmar Murka, Mengapa?

Liputan6.com, Naypyidaw - Kekuasaan kerajaan terakhir di Myanmar, dari Dinasti Konbaung, sudah lama berakhir. Pada 1885, raja terakhirnya Thibaw turun takhta dan monarki tamat saat pasukan Inggris mengalahkan dan menduduki Burma.

Namun, sebuah opera sabun atau sinetron buatan Thailand tak hanya membangkitkan nostalgia tersebut, tapi juga melecut amarah warga Myanmar. Sebab, tayangan itu dianggap menggambarkan intrik istana kekaisaran terbesar kedua dalam sejarah negeri itu.

Keturunan raja terakhir Myanmar juga tak senang. Soe Win, cicit Raja Thibaw meminta tayangan sinetron itu dihentikan karena dianggap 'menghina'.

Namun, seperti dikutip dari BBC, Senin (13/3/2017), produser drama sejarah yang berjudul A Lady's Flames bersikukuh tayangan itu fiksi belaka.

Thailand, di mana sinetron diproduksi, dikenal sebagai negara yang menerapkan aturan lese majeste -- di mana raja dan anggota keluarga kerajaan tak boleh dikritik apalagi dihina.

"Kami bertanya pada pihak Thailand, akankah mereka menerima jika salah satu perusahaan (hiburan) kami di sini melakukan hal yang sama?," kata Soe Win.

Soe Win menilai, drama itu menjijikan. Apalagi dengan adegan anggota keluarga kerajaan saling menampar. "Sungguh merupakan penghinaan, seakan-akan kami ini liar."

Ia meminta pihak Thailand menghentikan penayangan drama itu. "Untuk memperbaiki hubungan kita sebagai tetangga yang baik."

Ungkapan kemarahan anggota keluarga kerajaan Myanmar (Soe Win/Facebook)

A Lady's Flames, atau Bahasa Thailandnya adalah Plerng Phra Nang, menggambarkan politik berdarah di kalangan dalam istana sebuah kerajaan di Asia Tenggara pada Abad ke-19. Namun, sebagian orang menganggap tayangan itu menggambarkan situasi kerajaan di Myanmar.

Ananthip, karakter perempuan dalam drama itu digambarkan menjalankan skema untuk merebut kerajaan.

Sejumlah orang menduga, karakter itu mirip Hsinbyumashin, seorang istri raja yang merencanakan pembantaian puluhan bangsawan agar Thibaw bisa naik takhta.

Tak hanya alur cerita, kostum dan setting dalam drama tersebut dianggap mirip dengan situasi istana Myanmar.

Salah satu pengguna Facebook, Cho Lay mengunggah serangkaian gambar karakter opera sabun tersebut, mengeluhkan bahwa tayangan tersebut adalah 'penghinaan pada Kerajaan Myanmar."

Poster drama A Lady's Flames atau Plerng Phra Nang yang bikin marah rakyat Myanmar (Channel 7)

Sementara, menurut situs Thailand, Khaosod, A Lady's Flames adalah versi anyar dari drama yang pernah dirilis pada 1996 -- yang berdasarkan sejarah Myanmar.

Namun, produser tayangan yang disiarkan di Channel 7 itu mengatakan pada Khaosod bahwa drama tersebut tidak berhubungan dengan Burma dan fiksi belaka.

"Kostum dan setting pada drama tak dimaksudkan untuk membangkitkan situasi periode tertentu dalam sebuah kerajaan atau negara."

Meski bertetangga, Thailand dan Myanmar terlibat permusuhan berabad-abad, yang dipicu perang yang melibatkan kedua negeri.

Karakter orang Myanmar dalam drama sejarah Thailand, biasanya digambarkan sebagai karakter yang licik atau penjahat.

  • Negara di Asia yang terkenal dengan kuliner lezat, serta dijuluki negeri gajah putih dan negeri seribu pagoda.
    Negara di Asia yang terkenal dengan kuliner lezat, serta dijuluki negeri gajah putih dan negeri seribu pagoda.
    Thailand
  • Negara yang terkenal dengan sumber daya alam yang banyak serta ekonominya yang stabil.
    Negara yang terkenal dengan sumber daya alam yang banyak serta ekonominya yang stabil.
    Myanmar
Artikel Selanjutnya
10 Mitos Sang Pemimpin yang Dijejalkan ke Rakyat Korea Utara
Artikel Selanjutnya
Kisah Pangeran Kejam yang Membunuh 40 Ribu Orang